kiinematiika ntuu apa iia?

KINEMATIKA

GERAK LURUS BERATURAN (GLB)

1. Jarak dan Perpindahan

Sebelum membahas jarak dan perpindahan, sebaiknya mempelajari apa yang dimaksud dengan gerak. Suatu benda dikatakan bergerak bila posisinya setiap saat berubah terhadap suatu acuan tertentu. Jadi, suatu benda dapat bergerak sekaligus diam tergantung acuan yang kita ambil. Dalam Fisika gerak bersifat relatif, bergantung pada acuan yang dipilih.

Misalkan, seseorang berada di dalam mobil yang bergerak meninggalkan rumahnya. Dari waktu ke waktu rumah yang diam di sisi jalan itu semakin tertinggal di belakang mobil. Artinya posisi orang tersebut dan rumah berubah setiap saat seiring dengan gerakan mobil menjauhi rumah itu. Apakah seseorang bergerak? Ya, bila acuannya rumah atau pepohonan di pinggir jalan. Seseorang diam bila acuan yang diambil adalah mobil yang ditumpangi. Mengapa? Sebab selama perjalanan posisi orang tersebut dan mobil tidak berubah.

Maka,panjang lintasan dan jarak:

Panjang lintasan yang ditempuh disebut jarak, sedangkan perpindahan diartikan sebagai perubahan posisi benda dari keadaan awal ke keadaan akhirnya. Jarak adalah besaran skalar, sedangkan perpindahan adalah vektor.

2. Kelajuan dan Kecepatan Rata – Rata

Kelajuan merupakan panjang lintasan dalam suatu waktu.

Kelajuan merupakan besaran scalar sedangkan kecepatan adalah besaran vector.

Xt = Xo + V.t

Xt = panjang lintasan dalam suatu waktu (m)

Xo = panjang lintasan awal (m)

V = Kecepatan (ms-2)

t = waktu (s)

V = (X2 – X1):(t2 – t1)

V = kecepatan rata – rata (ms-1)

X1 = posisi awal (m) t1 = waktu awal (s)

X2 = posisi akhir (m) t2 = waktu akhir (s)

3. Percepatan Rata – Rata

a = (v2 – v1):(t2 – t1)


GERAK LURUS BERUBAH BERATURAN (GLBB)

Gerak lurus berubah beraturan (GLBB) adalah gerak benda dalam lintasan garis lurus dengan percepatan tetap. Jadi, ciri utama GLBB adalah bahwa dari waktu ke waktu kecepatan benda berubah, semakin lama semakin cepat. Dengan kata lain gerak benda dipercepat. Namun demikian, GLBB juga dapat berarti bahwa dari waktu ke waktu kecepatan benda berubah, semakin lambat hingga akhirnya berhenti. Dalam hal ini benda mengalami perlambatan tetap. Contoh sehari-hari GLBB adalah peristiwa jatuh bebas. Benda jatuh dari ketinggian tertentu di atas. Semakin lama benda bergerak semakin cepat.

hubungan antara kecepatan (v), waktu (t), dan jarak (s) sebuah benda yang bergerak lurus berubah beraturan dipercepat.

Vt = Vo + a . t

Vo = kecepatan awal (ms-1)

Vt = kecepatan akhir (ms-1)

a = percepatan (ms-2)

t = selang waktu (s)

s = Vo . t + ½ a.t2

s = jarak yang ditempuh (m)

Persamaan kecepatan sebagai fungsi jarak :

Vt2 = Vo2 + 2.a.s

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: